Apa itu Antarmuka Audio? Panduan Pemula

  • Whatsapp
Gambar bagian belakang Universal Audio's Apollo x8.
banner 468x60


Antarmuka audio adalah perangkat keras yang tujuan utamanya adalah untuk memperluas kemampuan perekaman dan pemutaran audio komputer Anda. Jika Anda ingin merekam vokalis menggunakan mikrofon studio atau memutar audio dari komputer menggunakan sepasang monitor studio, Anda memerlukan antarmuka audio.

Lebih khusus lagi, antarmuka audio melakukan konversi analog ke digital (A / D) dan konversi digital ke analog (D / A). Konversi A / D adalah proses mengubah gelombang suara analog, seperti yang diambil oleh mikrofon, menjadi kode biner yang dapat dipahami oleh komputer Anda. Konversi D / A adalah kebalikan dari konversi A / D, dan mengubah file audio digital yang disimpan di komputer Anda menjadi gelombang suara analog yang dapat diputar ulang oleh headphone dan speaker.

Selain menangkap rekaman vokal, yang berpotensi dilakukan dengan mikrofon USB seperti Blue Yeti, antarmuka audio berkualitas tinggi akan memungkinkan Anda merekam dengan beberapa mikrofon sekaligus, menangkap suara berbagai instrumen seperti gitar dan synth, gunakan beberapa set monitor studio, dan proses rekaman Anda melalui perangkat keras audio eksternal seperti kompresor, penundaan, dan reverb.

Salah satu tantangan terbesar dalam membeli antarmuka audio adalah menentukan antarmuka audio mana yang tepat untuk Anda. Panduan ini akan memberi Anda informasi yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan pembelian yang terdidik berdasarkan kebutuhan pribadi Anda sebagai produser musik.

Fitur utama yang harus Anda perhatikan saat menjelajah untuk antarmuka audio meliputi jumlah / jenis input dan output, kualitas preamp, kualitas konverter, serta fitur tambahan apa pun yang disertakan dengan antarmuka audio.

Penting untuk mengidentifikasi apa yang ingin Anda lakukan dengan antarmuka audio sebelum membelinya. Secara umum, semakin banyak pengeluaran Anda, semakin banyak yang Anda dapatkan. Antarmuka audio dapat berkisar harga dari $ 99-3,500 +, tetapi antarmuka audio yang lebih mahal dapat menyediakan fitur yang tidak Anda butuhkan. Mengetahui apa yang ingin Anda lakukan dengan antarmuka audio sebelum membeli akan memastikan Anda hanya menghabiskan uang untuk fitur yang akan Anda gunakan.

Masukan dan keluaran

Semakin banyak perangkat keras eksternal yang ingin Anda integrasikan ke dalam pengaturan Anda, semakin banyak input dan output yang perlu dimiliki antarmuka audio Anda. Studio profesional yang penuh dengan perangkat keras analog sering membutuhkan beberapa antarmuka audio yang dipadukan bersama. Studio rumah sedikit berbeda ceritanya, karena banyak orang yang memproduksi musik di rumah menjalankan banyak sesi menggunakan plugin.

Kami akan melihat beberapa jenis input dan output yang berbeda yang akan Anda temukan di antarmuka audio. Memahami apa maksud dari input dan output ini akan memungkinkan Anda menentukan apakah itu penting bagi Anda atau tidak.

Input dan output di bagian belakang antarmuka audio Universal Audio Apollo x8.

Input XLR

Input XLR memungkinkan Anda merekam audio yang ditangkap oleh mikrofon. Jenis input ini biasanya berjalan ke preamp mikrofon, yang meningkatkan sinyal level mikrofon ke sinyal level line. Kami akan melihat lebih dekat preamps mic nanti di panduan ini.

Input Hi-Z

Input Hi-Z, juga dikenal sebagai input hi-impedansi, digunakan saat mencolokkan gitar langsung ke antarmuka audio Anda. Jenis input ini dapat didorong oleh output daya yang sangat rendah, seperti sinyal level instrumen yang dihasilkan oleh pickup gitar Anda. Jika Anda tidak menghubungkan gitar Anda ke input Hi-Z, dan alih-alih mencoba menghubungkannya ke jenis input lain, sinyal gitar akan terdengar sangat berbeda dari yang dimaksudkan.

Untuk input Hi-Z, Anda harus menggunakan kabel gitar / instrumen dengan konektor TS 1/4 “. Lihat “Cara Membuat Kabel Audio Anda Sendiri” untuk menghemat uang dengan membuat kabel gitar / instrumen Anda sendiri.

Input dan Output Saluran 1/4 “

Input garis menerima sinyal level garis, sedangkan output garis menghasilkan sinyal level garis. Sinyal mikrofon perlu dinaikkan ke level garis menggunakan preamp, dan jika Anda tidak menggunakan input Hi-Z, sinyal gitar perlu dinaikkan ke level garis menggunakan kotak DI.

Jumlah input saluran yang Anda butuhkan tergantung pada berapa banyak mikrofon dan instrumen yang ingin Anda rekam sekaligus. Banyak antarmuka audio dasar datang dengan setidaknya dua input, banyak di antaranya adalah input combo mik / jalur / instrumen; mereka menerima sinyal mic, line, atau instrumen.

Speaker studio Anda memerlukan sinyal input level garis. Sebagian besar antarmuka audio akan memiliki setidaknya dua output garis; satu untuk speaker kiri Anda, dan satu untuk speaker kanan Anda. Jika Anda ingin menjalankan audio dari dalam DAW Anda melalui perangkat keras eksternal, Anda akan membutuhkan lebih banyak keluaran saluran.

Jika Anda hanya memiliki satu set speaker, dan melakukan semua pencampuran di dalam kotak, Anda mungkin tidak membutuhkan lebih dari dua output baris. Namun, jika Anda memiliki sepasang monitor kedua, atau ingin memasukkan kompresor, penundaan, atau gema perangkat keras, Anda akan ingin memastikan bahwa antarmuka audio Anda memiliki output garis yang cukup untuk mengakomodasi situasi Anda.

Input dan Output DB-25

Input DB-25 adalah konektor listrik 25 port yang memungkinkan Anda untuk merutekan patch bay ke antarmuka audio Anda menggunakan kabel ular. Kabel ular TRS dan kabel ular XLR keduanya tersedia; jenis kabel ular yang Anda butuhkan tergantung pada jenis tambalan yang Anda miliki. Input DB-25 memungkinkan Anda untuk menyambungkan hingga 8 TRS atau output XLR ke antarmuka audio Anda sekaligus, sedangkan output DB-25 memungkinkan Anda untuk mengirim hingga 8 saluran audio ke ruang tambalan melalui TRS atau kabel XLR. Bagian terbaiknya adalah DB-25 I / Os berukuran kecil, yang berarti mereka tidak mengambil banyak real estat di belakang antarmuka audio Anda.

Input dan Output S / PDIF

Sony / Philips Digital interface (S / PDIF) adalah interkoneksi audio digital yang digunakan untuk merekam perangkat konsumen melalui penggunaan kabel koaksial dengan konektor RCA atau kabel serat optik dengan konektor Toslink. S / PDIF digunakan untuk membawa audio digital terkompresi untuk surround sound ke penerima amplifier home theater. Atau, S / PDIF dapat digunakan untuk membawa dua saluran audio yang tidak terkompresi ke penerima yang menguatkan.

Input dan Output ADAT S / MUX

Alesis Digital Audio Tape (ADAT) adalah bentuk lain dari interkoneksi audio digital yang menggunakan kabel serat optik dengan konektor Toslink untuk membawa informasi. Sementara kabel yang digunakan S / PDIF dan ADAT mungkin sama, aliran data dari kedua protokol sama sekali tidak kompatibel satu sama lain. S / PDIF sebagian besar digunakan untuk mentransfer data stereo atau surround sound, sedangkan ADAT digunakan untuk mentransfer hingga 8 saluran 48kHz terkompresi, audio 24 bit.

Sebuah perusahaan bernama Sonorus mengembangkan sesuatu yang disebut sampel multiplexing (S / MUX) yang menambah kemampuan ADAT; memungkinkan laju sampel yang lebih tinggi untuk ditransmisikan menggunakan lebih sedikit saluran. Misalnya, ADAT S / MUX dapat mentransmisikan 4 saluran hingga 96 kHz, atau 2 saluran hingga 192 kHz. Saat mencari antarmuka audio, pastikan bahwa input ADAT diberi label “ADAT S / MUX” dan bukan “ADAT” jika Anda ingin menggunakan multiplexing sampel.

Satu input dan output ADAT mengambil lebih sedikit ruang pada antarmuka audio daripada input dan output 8 baris. Satu situasi di mana Anda dapat menggunakan ADAT adalah jika Anda memiliki antarmuka audio tambahan yang ingin Anda rekam.

Mungkin untuk menggunakan antarmuka audio kedua preamp unik, tetapi masih ingin merekam menggunakan antarmuka audio utama Anda. Anda dapat menggunakan semua input mic / line pada antarmuka audio utama Anda, sambil juga merekam hingga 8 input dari antarmuka audio sekunder melalui input ADAT antarmuka audio Anda.

Input dan Output Jam Kata

Setiap antarmuka audio memiliki jam kata bawaan yang memberitahukan seberapa sering memproses satu sampel audio. Misalnya, antarmuka audio Anda akan memproses satu sampel audio 44.100 kali per detik jika Anda menggunakan laju sampel 44.100. Pada tingkat sampel 96.000, satu sampel audio akan diproses 96.000 kali setiap detik.

Secara teori, Anda harus dapat menghubungkan beberapa bagian dari peralatan pemrosesan digital secara bersamaan dan meminta mereka memproses sampel secara sinkron satu sama lain secara otomatis. Misalnya, Anda mungkin ingin menghubungkan beberapa antarmuka audio secara bersamaan, atau menggunakan efek digital tempel seperti delay dan reverb.

Masalahnya adalah bahwa dalam praktiknya, jam internal berbagai bagian peralatan digital jarang tersinkron dengan sempurna, yang menghasilkan masalah audio yang dikenal sebagai “drift.” Ketika satu bagian peralatan digital melayang di depan yang lain, sinyal pemrosesan yang akan mainkan lebih cepat dari yang lain; ini dapat memberi Anda dua file audio dengan panjang yang berbeda.

Alih-alih waktu meregangkan file audio Anda setiap kali Anda ingin menggunakan gigi digital Anda, solusinya adalah menggunakan master clock. Master clock memberi tahu jam lain, yang dikenal sebagai jam budak, kapan tepatnya memproses audio, yang membantu mereka tetap terhubung satu sama lain.

Jika antarmuka audio Anda menyertakan input dan output jam kata, Anda kemungkinan akan dapat menggunakan antarmuka audio Anda sebagai master clock, dan peralatan digital Anda lainnya sebagai unit pendukung. Dimungkinkan juga untuk membuat antarmuka audio Anda menjadi slave dari master clock eksternal jika perlu. Jenis kabel yang Anda perlukan untuk menyinkronkan perangkat digital dengan master clock antarmuka audio Anda adalah kabel koaksial digital dengan konektor BNC pria.

Input dan Output MIDI

Input dan output antarmuka alat musik digital (MIDI) memungkinkan Anda untuk merekam dan mengirim data MIDI melalui penggunaan kabel MIDI. Saat Anda memainkan instrumen MIDI, semua penekanan tombol, penekanan tombol, putaran tombol, dan perubahan slider yang Anda buat dikonversi menjadi data MIDI. Data ini mencakup notasi not, pitch, kecepatan, vibrato, panning, dan sinyal clock.

Perangkat berkemampuan MIDI lama tidak akan dapat terhubung ke komputer Anda melalui penggunaan kabel USB. MIDI dikembangkan pada tahun 1983 dan baru pada tahun 1994 teknologi USB pertama mulai dikembangkan.

Jika Anda ingin menggunakan keyboard MIDI lama untuk mengontrol instrumen virtual modern, seperti RealGuitar 5, Anda perlu menghubungkan keyboard MIDI ke antarmuka audio Anda menggunakan kabel MIDI. Atau, Anda mungkin ingin mendapatkan konverter kabel MIDI ke USB untuk sekitar $ 17 di Amazon; ini akan memungkinkan Anda untuk terhubung ke port USB di komputer Anda sebagai lawan dari input MIDI pada antarmuka audio Anda.

Output Headphone

Sebagian besar antarmuka audio akan datang dengan setidaknya satu output headphone. Output headphone sangat bagus jika Anda ingin bekerja pada musik larut malam tanpa membangunkan teman sekamar Anda, tetapi mereka memiliki sejumlah aplikasi lain juga.

Salah satu manfaat terbesar yang disediakan headphone adalah headphone memungkinkan Anda untuk memantau campuran Anda saat merekam audio di ruang kontrol Anda. Anda tidak dapat memutar ulang audio melalui monitor utama saat merekam karena akan diambil oleh mikrofon yang Anda gunakan dan buat umpan balik. Dengan mematikan monitor utama Anda dan mengaudit campuran Anda pada sepasang headphone, Anda menghindari umpan balik audio saat merekam.

Apollo X8 saya memiliki dua output headphone yang memungkinkan saya untuk bertukar mulus antara headphone Audio Technica M50X dan headphone AKG K702. Lihat “Perbedaan Antara Headphone Open-Back dan Closed-Back” untuk informasi lebih lanjut tentang mengapa memeriksa mix Anda menggunakan berbagai jenis headphone adalah penting.

Beberapa antarmuka audio memungkinkan Anda mengirim campuran berbeda untuk setiap output headphone. Misalnya, Anda dapat membuat campuran unik untuk vokalis Anda yang sama sekali berbeda dari campuran drummer Anda. Dengan antarmuka Audio Universal, ini dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Konsol khusus.

Preamp

Preamps adalah titik penjualan yang sangat besar untuk antarmuka audio; mereka membawa sinyal input Anda ke level garis dan memperkenalkan warna unik mereka sendiri ke rekaman Anda. Beberapa mikrofon, seperti Shure SM7B, membutuhkan banyak penguatan untuk menghasilkan sinyal yang bebas dari noise yang signifikan. Semakin banyak keuntungan yang dapat disediakan preamp Anda, semakin mereka dapat memisahkan sinyal yang diambil oleh mikrofon Anda dari lantai kebisingan. Pertimbangkan untuk mengintegrasikan Cloudlifter CL-1 dengan antarmuka audio Anda jika Anda membutuhkan lebih banyak keuntungan; ia menawarkan hingga +25 db gain untuk mikrofon pasif.

48V phantom power harus digunakan untuk menyalakan mikrofon kondensor; sebagian besar antarmuka audio datang dengan opsi untuk menghidupkan dan mematikan daya hantu. Jika Anda menggunakan mikrofon kondensor dan hampir tidak dapat mendengar sinyal, Anda mungkin lupa menggunakan kekuatan phantom.

Preamp tertentu menekankan pada kejelasan, sementara yang lain berusaha untuk mencapai kehangatan. Setiap preamp memiliki keunikan dalam bunyinya, jadi pastikan untuk menguji A / B preamp di berbagai antarmuka audio sebelum memutuskan satu. Paling tidak, cari beberapa shoot preamp di YouTube.

Antarmuka audio Scarlett 3rd Gen dan Clarett oleh Focusrite berisi preamps dengan Air Effect yang dapat diganti yang memberikan suara yang manis, terbuka, dan bersih. Sebagai perbandingan, Antarmuka Audio USB UR-RT2 berisi pre-pre D-PRE Kelas A dengan transformator input Rupert Neve Designs yang memberikan nada musik yang kaya dengan harmonik yang ditingkatkan.

Banyak antarmuka audio top-end termasuk perangkat lunak yang memungkinkan Anda untuk memodelkan berbagai preamps. Misalnya, Universal Audio menyediakan bermacam-macam emulasi preamp dan saluran strip dari Manley, Neve, API, Helios, SSL, dan banyak lagi. Jika Anda memerlukan akses ke bermacam-macam preamp, pertimbangkan antarmuka audio yang menyediakan opsi preamp model analog, atau lihat preamp hardware mandiri.

Pengonversi

Anda akan kesulitan menemukan antarmuka audio yang berisi konverter yang menghasilkan audio digital pada kedalaman kurang dari 24 dan tingkat sampel kurang dari 48 kHz. Menjadi semakin standar untuk antarmuka audio untuk mendukung laju sampel hingga 192 kHz, tetapi merekam pada tingkat sampel yang tinggi ini tidak diperlukan kecuali Anda berencana untuk melakukan manipulasi nada atau waktu yang ekstrim.

Tidak semua antarmuka audio memungkinkan Anda untuk mengontrol laju sampel melalui antarmuka perangkat kerasnya. Banyak antarmuka audio datang dengan perangkat lunak yang memungkinkan Anda untuk mengontrol fungsi internal seperti laju sampel dan bahkan perutean sinyal internal.

Fitur tambahan

Pada titik ini, kami telah membahas sebagian besar fitur antarmuka audio dasar. Antarmuka audio menengah ke atas biasanya akan mencakup beberapa, atau semua fitur tambahan berikut:

  • Meter pemantauan bawaan
  • Output speaker alternatif
  • Komentar balik mic
  • Kontrol redup
  • Kontrol mono
  • Pemantauan zero-latency
  • Pemrosesan sinyal digital (DSP)

Pemantauan zero-latency adalah fitur yang agak terkenal yang memungkinkan Anda untuk mendengar sumber suara Anda secara langsung. Jika Anda pernah mencoba merekam diri sendiri sebelumnya dan melihat ada penundaan antara apa yang Anda mainkan dan apa yang Anda dengar, menggunakan pemantauan nol latensi akan menghapus penundaan itu. Mungkin masih ada latensi input, tetapi setidaknya Anda akan dapat menangkap kinerja tanpa masalah. Dengan menggeser waktu perekaman, Anda dapat menyesuaikannya dengan benar.

Antarmuka audio yang menyediakan bantuan DSP melepaskan pekerjaan yang harus dilakukan komputer Anda saat menjalankan sesi proyek besar. Masalahnya adalah bahwa plugin membuat banyak tekanan pada CPU komputer Anda, tetapi dengan menjalankan plugin menggunakan perangkat eksternal, seperti antarmuka audio, Anda menghilangkan tekanan dari komputer Anda.

Misalnya, plugin UAD memanfaatkan DSP yang disediakan oleh perangkat keras Universal Audio. Anda tidak hanya dapat menjalankan plugin ini dalam DAW Anda dan memanfaatkan DSP, tetapi Anda juga dapat memproses audio dengan plugin UAD saat Anda merekam. Pada saat audio yang Anda rekam ditangkap dalam DAW Anda, pemrosesan telah diterapkan; proses ini sangat mirip dengan merekam melalui perangkat analog.

PreSonus Monitor Station V2 dapat diintegrasikan dengan antarmuka audio yang ada untuk menyediakan banyak fitur tambahan yang disebutkan, dan dengan harga hanya $ 329, mungkin lebih terjangkau daripada menghabiskan $ 1.000 ekstra pada antarmuka audio yang memiliki fitur tambahan ini built-in.

Fitur Audio Interfaces

Ada banyak antarmuka audio yang berbeda di luar sana. Dengan begitu banyak yang dapat dipilih, berbelanja untuk antarmuka audio bisa jadi luar biasa. Mari kita lihat tiga antarmuka audio di berbagai titik harga untuk memberi Anda gambaran tentang seberapa jauh anggaran Anda akan berjalan.

Opsi Anggaran Rendah: Focusrite Scarlett 2i2 ($ 159)

Untuk penggemar rekaman di rumah, saya merekomendasikan Scarlett 2i2 oleh Focusrite. Anda melihat Scarlett 2i2 di banyak studio rumah karena ia menyediakan beberapa fitur antarmuka audio dasar dengan harga yang sangat terjangkau.

Focusrite Scarlett 2i2

Antarmuka ini mencakup dua input line / mic / hi-Z yang dapat switchable, dua preamps mic dengan mode Air, konverter 24-bit / 192 kHz, output monitor TRS L / R yang seimbang, dan output headphone tunggal. Scarlett 2i2 juga ditenagai oleh bus, menjadikannya pilihan portabel yang bagus untuk merekam di jalan.

Jika Anda hanya membutuhkan antarmuka audio yang memungkinkan Anda memutar musik melalui sepasang monitor studio dan merekam tidak lebih dari dua sumber suara mono, atau satu sumber stereo, Scarlett 2i2 adalah opsi yang solid.

Opsi Anggaran Kelas Menengah: Focusrite Scarlett 18i20 ($ 499) dan Universal Audio Apollo Arrow ($ 499)

Sejujurnya, pasar antarmuka audio kelas menengah adalah tempat yang agak aneh. Alasan Anda dapat berada di sini adalah jika Scarlett 2i2 tidak memberi Anda cukup input dan output, atau jika Anda ingin memanfaatkan DSP.

Focusrite Scarlett 18i20 adalah opsi anggaran menengah yang bagus jika Anda ingin akses ke sejumlah besar input dan output. Di bawah $ 500, antarmuka ini mencakup delapan preamps mic, delapan input garis seimbang, dua input Hi-Z yang dapat dialihkan, empat output monitor, I / O optik ADAT, I / O S / PDIF, I / O MIDI, dan jam kata keluar . Beberapa fitur tambahan termasuk fungsi komentar balik onboard dan dua output headphone.

Gambar dari Focusrite Scarlett 18i20.
Focusrite Scarlett 18i20

Juga dibanderol dengan harga di bawah $ 500 adalah Apollo Audio Universal Audio. Dua poin penjualan terbesar adalah portabel dan memungkinkan Anda untuk menggunakan plugin UAD di jalan. Anda mendapatkan akses ke garis plugin model analog yang sangat didambakan Universal Audio, sambil menerima jumlah input dan output yang tersedia untuk Anda.

Gambar dari Universal Audio Apollo Arrow.
Universal Audio Apollo Arrow

Apollo Arrow berisi dua input combo (mic / line) dan satu input Hi-Z, dua preamp mic dan satu preamp instrumen, konverter 24-bit / 192 kHz, dua output 1/4 ”, dan satu output headphone. Antarmuka ini terhubung ke komputer Anda menggunakan Thunderbolt 3 dan didukung oleh Thunderbolt 3 bus.

Opsi Anggaran Tinggi: Universal Audio Apollo x8p ($ 3,299)

Jika Anda mencari antarmuka audio yang memiliki semuanya, dan anggaran bukan merupakan masalah, saya merekomendasikan Universal Audio Apollo x8p. Antarmuka audio ini memiliki hampir semua yang Anda bisa minta, dan berpasangan dengan antarmuka Apollo lainnya melalui Thunderbolt 3 untuk memberikan peningkatan daya DSP, bersama dengan lebih banyak input dan output.

Universal Audio Apollo x8p

Antarmuka audio ini berisi delapan preamps mic Unison, dua preamps instrumen, delapan input XLR 1/4 “combo (mic / line), dua input Hi-Z 1/4”, dan satu input line DB-25. Ada juga dua output monitor 1/4 ”, satu output DB-25 (alt / 5.1 surround), dua ADAT / SMUX I / Os, satu jam kata I / O, dan dua output headphone.

Apollo x8p terhubung ke komputer Anda melalui Thunderbolt 3 dan juga dapat dikontrol melalui Thunderbolt 3 dengan Apollo Arrow. X8p menyediakan 6-core HEXA Core Processing, yang memungkinkan Anda menjalankan banyak plugin UAD, konverter 24-bit / 192kHz kelas elit, pencatatan jam kristal ganda yang menghasilkan rekaman bebas-artefak dan pencitraan stereo yang solid. Ada juga operasi + 24dBu yang dapat dipilih yang memungkinkan Anda untuk dengan mudah berintegrasi dengan konsol analog, fungsi komentar balik, kontrol mono, kontrol redup, dan dukungan surround 7.1.

Audio Universal melempar dalam Bundel Plugin Analog Klasik Realtime saat Anda membeli Apollo x8p; bundel ini mencakup 16 plugin UAD yang berbeda. Ketika Anda mempertimbangkan biaya yang setara dengan perangkat keras analog dari plugin yang disertakan dalam bundel ini, titik harga Apollo x8p hanya di bawah $ 3,299 tidak benar-benar tampak sangat menghancurkan. Sebagai contoh, Teletronix LA-2A Classic Leveling Amplifier, yang hanya salah satu plugin yang termasuk dalam Bundel Plugin Analog Klasik Realtime, dapat berharga antara $ 3.000-4.000 + yang digunakan.

Saya ingin mengundang Anda untuk bergabung dengan saya di grup Black Ghost Audio di Facebook; penuh dengan produser yang saat ini bekerja di industri musik yang dengan senang hati membantu Anda meningkatkan produksi Anda. Berikan komentar di bawah jika Anda memiliki pertanyaan mengenai artikel ini. Umpan balik Anda selalu dihargai, dan kami akan mempertimbangkannya saat kami menerbitkan artikel selanjutnya.

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *