Saya Berdansa Dengan Kristus Di Bali

  • Whatsapp
banner 468x60

Saya tidak dalam kondisi prima. Saat itu sekitar tahun 2006. Suami saya telah meninggal dan saya menjalankan teater dan pub-nya. Saya sangat lelah dan sangat sedih. Kematian adalah yang tertinggi & # 39; Kamu & # 39 ;. Beberapa teman putri saya mengundang kami ke bengkel yoga akhir pekan. Fasilitator adalah lelaki hebat yang pernah menjadi dandanan rock and roller sampai suatu hari dia meninggalkan semuanya untuk memasuki biara Burma. Dalam waktu yang sangat singkat, ia mencapai semua level hingga sesaat sebelum Nirvana. Dia adalah seorang guru yang luar biasa dan orang yang karismatik yang memiliki kedalaman dan kebijaksanaan. Dia mengatakan dia telah membangun retret di sisi Timur Bali, negara yang saya cintai. Saya tahu saya harus pergi ke sana. Dan saya melakukannya.

Retret itu indah dan bangunan-bangunannya sederhana dan elegan. Saya diberkati dengan ruang yang indah dan balkon. Sangat sedikit orang di sana. Burgs, guru agama Budha, rekannya dalam menjalankan retret – seorang wanita Indonesia yang mungil, asistennya yang canggung, George, seorang anak muda yang menerima perawatan untuk beberapa jenis penyakit serius dan tangan yang penuh dengan berbagai orang yang menjalankan tempat itu adalah satu-satunya yang ada di sana.

Kami berada tepat di atas air dan air membentang tanpa henti ke ujung bumi, hanya dihuni oleh para nelayan di perahu merah halus mereka yang menari seperti laba-laba air di permukaan.

Tukang kebun itu juga tukang pijat dan bisa memengaruhi manuver saraf yang intens dengan ujung jarinya yang membuat saya sedikit ping tapi jelas, bagus juga kalau saraf Anda memetik seperti gitar. Saya berdiskusi dan berdebat dengan Burgs dan George di bawah langit berbintang dan ada kolam kecil yang indah yang bisa Anda letakkan tepat di bibir tanah.

Rasanya sangat senang bisa mengambil istirahat ini dan saya pikir itu membuat perbedaan bagi saya untuk melewati masa hidup saya yang intens ini, bahkan ketika tanggung jawab sedang menumpuk di London. Saya mencoba untuk percaya dan perlahan-lahan saya beralih ke energi Bali yang indah. Kami berada di sisi non-turis Bali sehingga damai dan kosong. Saya sudah dua kali sebelumnya dan selalu memiliki reaksi keras. Semua peralatan elektronik berhenti sebagai permulaan. Jam tangan, komputer, apa saja. Ini adalah budaya yang indah di mana berkat diberkati seumur hidup sepanjang hari dan kerudung di antara dimensi sangat tipis.

Burgs kembali ke Inggris dan jadwal berlalu. Saya berjalan di pantai pada malam hari dan ke patung Buddha yang besar. Saya menemukan diri saya diliputi oleh perasaan semua cinta yang melingkupi Buddha dan saya akan naik ke pangkuannya dan memanggilnya Papa, Papa, katakan padanya bahwa saya mencintainya berulang kali ketika laut gelap mencium pasir di bawah bulan.

Suatu malam di balkon apartemenku yang indah, rahangku sedikit patah. Saya menderita TMJ, kelainan sendi temporomandibular itu, sejak forsep saya lahir dan rahang saya akan menumpuk dan kemudian retak. Aneh, kan? Kemudian terjadi hal aneh. Dengan cara yang benar-benar santai, saya meminta Kehadiran Saya AKU (atau Oversoul, Tinggi Diri, dll.) Untuk memperbaiki rahang saya. Saya memasukkan Bintang Utara dalam permintaan ini, hanya dengan menatapnya dengan saksama, tetapi tidak benar-benar berpikir.

Tiba-tiba tulang-tulang saya atas kemauan sendiri mulai menyesuaikan diri.

Rahang saya perlahan-lahan bergerak maju melampaui manipulasi apa pun yang dapat saya capai sendiri dan tanpa arah dari & # 39; saya & # 39 ;. Lidah saya menekan atap mulut saya dengan kekuatan gajah, menyebarkan tengkorak saya. Ini berlanjut selama satu jam. Orang nakal saya, saya melihat makan malam disajikan di bawah dan bertanya apakah saya bisa turun. Saya merasakan bimbingan batin memberi izin untuk turun tetapi untuk menghindari terlalu banyak bicara.

Dalam perjalanan ke bawah, saya melewati cermin dan menyaksikan dengan takjub ketika tulang-tulang di wajah saya terus bergeser dengan kemauan sendiri. Ini benar-benar terjadi. Saya pergi makan malam dan sebagian besar berhenti. Saya kembali ke kamar saya dan itu dimulai lagi. Ini berlanjut setelah saya kembali ke London dan selama beberapa bulan, meskipun semakin sedikit. Itu sering terjadi ketika saya dalam kegelapan, tiba-tiba terpicu ketika lampu padam di pesawat, misalnya. Saya masih memiliki snap, meskipun secara signifikan lebih sedikit. Daguku lebih maju dan wajahku terlihat sedikit lebih lebar. Tapi bukan itu yang dimaksud dengan cerita ini.

Suatu hari saya melakukan Qi Gong dengan George di dek. Dek itu lebar dan terbuka ke langit dan laut. Ada perasaan mengambang, biru di atas, biru di bawah. George telah memainkan musik yang sangat indah. Dia telah membimbing saya melalui beberapa latihan dan kami sekarang bergerak dengan energi luar dan dalam. George tenggelam dalam praktiknya. Ada keheningan. Musik yang indah, udara Bali yang lembut, aliran biru yang tak berujung, sinkron. Saya berada di zona dan sangat bahagia. Saya membentuk bola energi besar dan dengan dua tangan menekannya ke dalam hati saya.

Pada saat itu Kristus, Kwan Yin, dan Buddha muncul di hadapanku. Kristus kedepan, Kwan Yin dan Buddha selangkah di belakang. Saya tidak melihat dengan visi batin saya tetapi dengan mata 3D saya. Mereka tepat di hadapanku, dikelilingi oleh cahaya hijau yang paling dalam yang berkilauan. Air mata mulai mengalir dari mataku. George, mungkin mengira aku mengalami semacam pelepasan emosi katarsis, pergi dan duduk di tepi geladak, tetapi aku tidak menyadarinya sampai kemudian ketika aku melihatnya duduk di sana mengayunkan kakinya.

Kristus maju dan menundukkan kepalanya. Dia meraih tanganku. Aku membungkuk dalam-dalam dan meraih tangannya. Seolah-olah saya telah menari dengan cara sopan hampir abad pertengahan ini 1000 kali sebelumnya. Saya benar-benar hadir dalam pengalaman itu, tidak ada saksi mata atau penilaian, oleh karena itu tidak luar biasa atau biasa-biasa saja karena kita harus memiliki saksi untuk dikategorikan. Saya sepenuhnya hadir dan tenggelam, tetapi ada sisi yang sangat gembira dan transenden. Hati saya telah menelan saya sepenuhnya. Dia memegang tanganku dan kami menari. Dan kemudian itu sudah berakhir dan ada langit biru dan laut, air mata masih mengalir dari mataku dan George mengayunkan kakinya mencoba tampil acuh tak acuh.

Kemudian saya menulis lagu tentang itu. Saya telah dibimbing untuk menyanyikan lagu tentang pengalaman ini berkali-kali, sebagai jembatan menuju dunia yang tak lekang oleh waktu, tetapi saya sangat tidak patuh pada bimbingan saya. Seperti kata Alice in Wonderland … & # 39; Saya sering memberi diri saya nasihat yang sangat baik tetapi saya sangat jarang mengikutinya … & # 39;

Saya menemukan menulis musik untuk lirik sulit, lagu saya seperti lagu daerah tetapi terlalu sederhana dan saya memberikannya kepada gitaris klasik yang menulis putaran abad pertengahan untuk itu. Akan menyenangkan bagi sebuah kelompok atau paduan suara untuk menyanyi dan memasukkan dua pengalaman serupa lainnya yang saya miliki tetapi yang satu ini unik karena saya melihat dengan jelas di dunia manusia – tidak hanya mendengar atau merasakan atau melihat dengan mata batin saya.

Dikatakan bahwa seseorang tidak boleh berbagi pengalaman ini, mungkin itu menghilangkannya, mungkin karena itu sakral. Namun, saya merasa perlu untuk berbagi seberapa dekat dunia lain dan seberapa mudah diakses jika kita benar-benar menginginkannya. Saya memberi tahu teman saya yang Anie tentang pengalaman ini dan dia kagum bahwa kami dapat berdansa dengan Kristus. Yah, Dia disebut Penguasa Tari! Dia ingin membantu saya membuat video musik lagu dengan penari yang diputar banyak wanita berbeda dan Kristus banyak pria yang berbeda, karena kita semua adalah Satu dengan Kristus. Yeshua datang untuk mengingatkan kita tentang itu. Dalam berbagi, saya berharap dapat membantu orang menyetel radio mereka ke bandwidth yang lebih tinggi. Tabir antar dunia sangat tipis dan hanya perlu sedikit perubahan untuk pintu persepsi & # 39; untuk membuka lebar ke dunia lain, luas dan dipenuhi harta karun.

Love, Stephanie

The Metaphysical Muse

banner 300x250

Related posts

banner 468x60

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *